Video Game (juga) Buat Orang Dewasa

Tumbuh besar, dapat teman, masuk sekolah, kuliah, lulus dan bisa dapat pekerjaan yang layak. Itu adalah gambaran hidup yang gue yakin banyak orang pernah bayangkan. Bisa jadi nantinya kenyataannya memang seperti itu, atau justru nasib berkata lain? Entahlah. Manusia bakal terus tumbuh baik secara fisik maupun mental. Makin tambah dewasa makin banyak kegiatan yang seringkali menyita waktu luang. Bahkan mungkin saking sibuknya, kita jadi lupa gimana caranya bersenang-senang.

Ya, mungkin memang ngga semuanya benar-benar lupa, tapi gimana dengan sebongkah kesenangan yang pernah kita rasakan semasa kecil? Ketika kamu jadi seorang manusia dewasa mungkin sisi seorang bocah di dalam diri kamu udah mulai terkikis. Makin lama orang dewasa itu lebih terlalu sering mikir serius dibanding memikirkan hal-hal yang bisa mengendurkan urat nadi di jidatnya.

02_Game Rusak


Coba ingat kisah Andy dalam setiap serial Toy Story, Andy yang awalnya seorang anak polos yang masih suka berimajinasi cerita petualangan dengan koleksi mainannya, tapi begitu tumbuh dewasa ia menjadi sosok yang berbeda. Andy jadi lebih banyak menghabiskan kegiatan keren seorang remaja dibanding menghabiskan waktu luang dengan mainannya. Wajar memang, ngga selamanya terlalu kekanak-kanakan itu bagus, tapi bukan berarti sesekali kita ngga boleh membocah juga kan?

03_Cikal Bakal Gamer

Sama halnya dengan kamu yang dulu masih menyandang status gamer semasa kecil. Kesenangan yang bisa diperoleh dari ngegame pasti sempat mendoktrin otak kamu untuk menempatkan video game sebagai prioritas kegiatan seneng-seneng yang paling utama. Hayo ngaku aja. :p Masih inget ngga masa dimana kamu lebih mentingin ngegame dibanding nanggepin panggilan nyokap buat makan siang? Atau ketika rental video game lah yang pertama kali kamu samperin begitu pulang sekolah? Masih inget rasanya ngabisin weekend nginep di rumah temen cuman buat ngegame semalem suntuk? Gue yakin pasti kalian pernah ngerasain salah satu diantaranya :p

Sebenernya cukup banyak faktor yang bikin kita tumbuh jadi orang dewasa kaku, kelewat serius, dan ngebosenin. Mulai dari diri sendiri sampai karena faktor lingkungan. Mungkin banyak orang yang masih beranggapan kalau ngegame itu cuma buat anak kecil. Jaman sekarang masih ada lho, dan kayanya kaum yang masih beranggapan demikian belum akan punah dalam waktu dekat! Gue kasih jempol buat kalian yang masih berpegang teguh untuk ngga kemakan pendapat orang dan masih mempertahankan predikat gamer di dada kalian. Tapi ada juga yang dulunya rekan seperjuangan justru kemakan gengsi mereka sendiri hanya karena ingin diakui sebagai orang "dewasa" sepenuhnya. Paham mereka tentang arti kedewasaan menurut gue masih sangat sempit.

04_My Childhood

Menjadi dewasa bukan berarti jadi malu kalau ketauan masih suka ngegame. Memang ada benernya kalau ada orang bilang video game itu cuma buat anak-anak. Dulu kita juga pernah ngerasain jadi anak-anak, dan pas masa-masa itulah kita jadi dapet banyak pengalaman ngegame yang begitu membekas di ingatan. Tapi sekarang kita makin tumbuh dewasa, makin berumur dan tambah tua. Kita jadi ngerasa letih. Letih bukan karena kita ngga percaya kalau game itu buat anak-anak, tapi karena kita mulai lupa akan sosok bocah di dalam diri kita.

Ngga ada yang salah dengan bermain video game. Ngegame juga salah satu hobi kok, sama halnya dengan kalau lo suka nonton bioskop, olahraga, shopping. Ngga ada salahnya buat orang dewasa yang belum pernah main video game sekalipun buat mencoba ngegame, toh sekarang game juga udah ada rating buat usia tertentu. Selain kudu pinter pilih-pilih game yang sesuai batasan umur, yang namanya hobi juga bukan berarti boleh menyita waktu kalian buat ngelakuin kegiatan lain yang lebih penting. Baru disinilah tingkat kedewasaan kalian diuji sebagai orang dewasa yang bisa ngatur waktu. Selain itu juga ngegame punya banyak nilai positif seperti salah satu artikel yang ditulis sobat gue Arthur & Dian Ara. Kalau ada yang bilang video game itu negatif coba suruh baca dulu artikel gue yang ini.

05_Gue Gamer

So, kalau ada orang yang ngomong ke gue kalau gue masih bocah karna masih doyan ngegame, gue bakal jawab," Emang, lo bener gue masih bocah, dan akan terus membocah sampai gue punya anak, jadi kakek, dan mati nanti, cuman untuk bisa berbagi gimana rasanya punya pengalaman berharga dan nyenengin di waktu kecil, sebelum tumbuh diantara kerumunan orang dewasa yang kolot, kaku, & lupa kalau masih ada bocah di dalam diri mereka." End of case. :p

Ditulis oleh Denny Aryadi pada 29 July 2013 15:30



Berita Terpopuler

comments powered by Disqus