[Opini] Game Sepak Bola Butuh Angin Segar

Kaum Adam emang paling suka ngeliatin obyek yang kulitnya mulus, bulet, agak gempal atau chubby. Jangan ngeres dulu, ini gue lagi ngomongin si kulit bundar alias bola sepak. Hampir bisa dipastiin mayoritas laki-laki di dunia suka sama yang namanya sepak bola. Asik aja gitu rebutan satu bola diantara 21 orang lain di tengah lapangan yang lebih ijo dari rumput tetangga, plus ditonton orang sekampung (yang mungkin pada bingung mikir ini 22 orang pada girang bener rebutan Deddy Corbuzier?). Kecintaan kaum Adam sama yang namanya sepak bola dituangkan ke dalam berbagai media. Salah satunya termasuk video game.



Dari jaman main di rental sampe punya konsol atau PC gaming sendiri, sebagian dari gamer penggemar game sepak bola pasti udah ngerasain perkembangan game olahraga sejuta umat ini dari orok sampe sekarang. Dari sekian banyak game sepak bola yang pernah rilis di pasaran, cuma dua nama besar yang sampe sekarang kita inget. Kalo ngga Winning Eleven (WE) alias Pro Evolution Soccer (PES), ya FIFA series. Kedua game sepak bola ini hampir ngga pernah absen merilis seri baru tiap tahunnya. Bahkan saking seringnya kedua game ini muncul di pasar game olahraga (sepak bola khususnya), cuma dua game sepak bola ini yang sering ditandingin soal mana yang lebih bagus antara PES VS FIFA.

PERSAINGAN PEREBUTAN LISENSI EKSKLUSIF




Persaingan antara EA Sports dan Konami sekarang ini sebenernya udah masuk ke fase yang gue rasa kurang sehat. Berbagai lisensi eksklusif yang dibayar dan terus diperpanjang EA, seperti Barclay's Premier League, Spanish La Liga, dan liga-liga sepak bola besar lain salah satu contohnya. Memang di satu sisi kita bisa menikmati hasil jerih payah EA membayar semua lisensi ini di tiap seri FIFA terbarunya. Segala macem pertandingan, pemain-pemain liga papan atas beserta berbagai stadion sepak bola ternama di dunia berasa otentik di game FIFA. Tapi hal ini jadi berimbas di game sepak bola lain yang udah keduluan ngga dapet atau ngga dibolehin buat bayar lisensi, seperti seri PES misal. Mana gregetnya mainin klub bernama Merseyside Red (Liverpool) atau Man Blue (Manchester City)?

Dan sisi lain, PES masih unggul dengan lisensi liga Champion, Copa Libertadores, dan fitur Unlimited Edit Mode yang bisa memudahkan pemain buat memodifikasi liga dan pemain-pemain klub supaya berasa mirip asli. Tapi apa iya mau terus-terusan kudu ngulang ngedit pemain dan liga dari awal lagi tiap beli seri PES? Kecuali data editan dari seri PES sebelumnya bisa diimpor dan kompatibel dengan seri terbaru.

Situasi seperti ini bikin gamer ngga punya pilihan lain untuk memilih FIFA kalo memang pengen ngerasain keotentikan liga-liga besar sepak bola dunia. Monopoli yang dilakukan EA ini udah mematikan langkah para developer game olahraga khususnya sepak bola sedari awal. Konami mungkin unggul dengan FOX Engine-nya yang juga digunakan sebagai engine utama seri PES terbarunya. Tapi mau sebagus dan sedetil apapun grafisnya, gamer bakal dibikin mikir lagi buat mainin klub-klub yang namanya sengaja diplesetin biar ngga menyalahi lisensi yang udah dibayar EA.

PERKEMBANGAN INOVASI YANG MELAMBAT




Dengan batasan-batasan yang tercipta akibat perang lisensi di atas, inovasi yang tercipta jadi ikut terbatasi di beberapa aspek aja. Perbedaan yang ada di seri baru game FIFA dan PES tiap tahunnya pasti ngga jauh-jauh dari grafis (terkait dengan game engine yang digunakan), mekanisme kontrol gameplay, dan fitur dalam game. Memang ada perubahan dalam ketiga aspek ini, tapi itupun ngga terlalu signifikan. Tiap tahun kualitas grafis dikit demi dikit makin bagus. Itu wajar karena spesifikasi hardware platform juga terus mengalami perkembangan. Bakal aneh kalo justru mengalami penurunan. Mekanisme kontrol gameplay juga sama. Tiap tahun dikit demi dikit formula physics-nya makin diperbaiki supaya gerakan bola dan pemain makin luwes dan mendekati asli.

Fitur-fitur baru terutama di mode Carrier atau Become a Legend juga kurang bisa bikin inovasi yang mengejutkan. Penambahan mode untuk berkarir sebagai manajer udah lama bisa dimainin di seri game Football Manager. Bahkan fiturnya jauh lebih detil. Mungkin mode Carrier atau Become a Legend bisa meledak ketika EA dan Konami bisa menggali lebih potensi yang dimiliki mode ini. Seperti misalnya selain kehidupan berkarir di sepak bola, pemain buatan kita bisa menikmati gaji bermain dengan adanya fitur mode untuk membelanjakan penghasilan karakter pemain kita. Jadi "gaji" yang kita dapet ngga sebatas kumpulan angka di papan statistik profil pemain aja.

FOKUS PADA LISENSI: KUNCI KESALAHAN EA SPORTS



Inilah kesalahan yang entah disadari EA atau ngga. Mereka terlalu fokus untuk meraup lisensi berbagai bidang olahraga sebanyak mungkin tanpa menyadari kurangnya kualitas dari game mereka. Coba aja lihat seri NBA 2K yang dikembangin Visual Concepts yang bisa mengungguli NBA Live milik EA. Visual Concepts bisa fokus di perbaikan mekanisme gameplay NBA 2K tiap tahunnya, sedangkan EA cuma fokus untuk mempertahankan lisensi yang mereka punya tanpa ikut ningkatin kualitas dari game-nya. Hal yang sama menimpa franchise game olahraga milik EA Sports lainnya. Alhasil fans olahraga juga yang kecewa kan?

Akan jauh lebih baik kalo masalah lisensi bukan jadi fokus utama yang bisa mempengaruhi baik-buruknya kualitas suatu game olahraga. Kasih kesempatan buat (calon) developer game olahraga lain juga lah buat ikut terjun meramaikan pasar game olahraga supaya para konsumen pun juga bisa dapet angin segar. Jangan biarin masalah lisensi membatasi kreativitas mereka. Kalo ngga ya selamanya inovasi yang tercipta bakal stagnan dan ngga bisa berkembang pesat. Udah saatnya perkembangan game sepak bola butuh sebuah perubahan.

Bonus Wallpaper


1920x1080

image : ibtimes.co.uk | gamingunion.net | gamespot.com

Ditulis oleh Denny Aryadi pada 08 November 2014 13:10



Berita Terpopuler

comments powered by Disqus