Entwined Review

Ide inspirasi tema cerita video game bisa dari mana aja. Bisa dari realita hidup, sampe mitos sekalipun. Seperti salah satu game indie karya developer Pixelopus yang gamenya pertama kali dikenalin di ajang E3 2014 lalu untuk PS4. Beberapa waktu lalu Entwined juga sudah bisa dibeli untuk platform PS3 & PSVita.



Seberapa menariknya game ini bakal Gamexeon kupas tuntas dalam artikel Entwined Review kali ini. Jangan khawatir buat lo yang anti spoiler karena bisa dibilang hampir ngga ada spoiler sama sekali karena game Entwined lebih banyak fokus di gameplay.

STORYLINE




Premis tema cerita dari game ini aslinya cukup menarik. Entwined mengisahkan tentang cerita mitologi dari Cina tentang cinta suci dari makhluk berbeda spesies, yakni ikan dan burung. Kalo biasanya burung adalah hewan pemangsa dalam rantai makanan, dan ikan sebagai mangsanya, itu ngga berlaku di game Entwined. Keduanya justru saling jatuh cinta dan mengesampingkan insting mereka sebagai hewan pada umumnya.



Terus gimana lanjutan kisah cinta mereka? Sayangnya ngga ada narasi dan adegan-adegan klimaks-antiklimaks yang jadi bumbu premis cerita mitologi ini. Tau-tau keduanya bersatu dan berubah jadi naga aja. Ngga dijelasin secara detil. Sama seperti ketika Spongebob dan Patrick mengadopsi anak kerang. Mereka jadi pasangan yang paling absurd selautan. Harusnya Pixelopus bisa lebih jeli ngembangin premis tema cerita yang udah bagus ini jadi lebih kompleks dan greget, biar Mad Dog pun tertarik buat ikutan main.

GAMEPLAY




Gameplaynya cenderung monoton dimana kedua pasangan makhluk ini melayang mengarungi lorong portal dimensi yang penuh butiran orb dan gerbang portal berwarna oranye, biru, dan hijau di sepanjang lorong. Si ikan oranye harus mengambil orb dan melewati portal berwarna oranye pula, begitu juga dengan si burung biru yang harus ngumpulin orb dan melewati portal berwarna biru. Atau jika ada portal berwarna hijau, maka kedua spesies ini harus melewati portal hijau secara bersamaan biar proses perjalanan menuju metamorfosis menjadi naga bisa lebih lancar.

Satu-satunya tantangan dari aspek gameplay game Entwined adalah makin lama kecepatan melayang kedua spesies menyusuri lorong ini makin kenceng. Ditambah posisi susunan orb dan portal warna-warni yang harus mereka lewati juga susunannya random. Kelihaian jari-jemari kalian memainkan stik analog di gamepad bakal diuji. Kalo otak kanan dan kiri kalian ngga kompak, alhasil bisa jadi di akhir tiap stage yang disebut Lifetime kalian bakal gagal Jogress jadi Digimon naga.

Gameplay game bergenre arcade-musical-rhythm ini ngga jauh beda dengan game Dyad. Cuma bedanya disini kalian ngendaliin dua obyek dengan dua stik analog secara sekaligus. Tapi kalo dibandingin dengan salah satu gameplay salah satu puzzle di game Ni No Kuni seperti video dibawah ini sih, tingkat kesulitan game Entwined belum seberapa.



GRAPHIC




Aspek grafis bisa dibilang jadi salah satu keunggulan game Entwined. Keindahan desain levelnya yang abstrak penuh warna-warna kalem, bikin kita bisa main dengan rileks. Beda dengan game musical-rhythm serupa macam Dyad atau Audiosurf yang kadang warna-warna elemen di level yang muncul terlalu mencolok mata. Tiap stage Lifetime di game ini juga mengambil setting lokasi yang cukup beragam dan tentunya tetep abstrak, seperti area gunung berapi, panorama kota, gua es, dan lain-lain.

Di game Entwined, aspek grafis ngga cuma jadi sekedar pemanja mata semata. Latar warna stage juga turut berpengaruh di tingkat kesulitan gameplay. Ada kalanya obyek orb punya warna yang sama dengan latar belakang warna, yang bikin keberadaannya susah terdeteksi mata. Kalo ngga jeli, bakal banyak orb yang kelewatan gagal kita ambil.

SOUND



Aspek unggulan kedua game Entwined tentunya dari segi audio. Namanya juga game musical, kalo musiknya ngga bagus pasti genrenya juga lain dong. Hehe. Sama seperti aspek grafis, kumpulan musik-musik di tiap stage Lifetime Entwined bikin kuping adem dan rileks. Cocok buat yang pengen ngegame tapi tetep bisa santai mengistirahatkan otak. Cocok buat tipikal game yang bisa ngilangin stress setelah otak seharian bekerja. Kalo kalian pernah main game Flower bikinan developer Thatgamecompany yang juga merupakan developer game Flow dan Journey, pasti kalian ngerti bakal sesantai apa pikiran kalian kalo mainin Entwined.

Koleksi soundtrack versi digitalnya juga tersedia lho buat dibeli secara terpisah di PlayStation Store kalo kalian cuma pengen dengerin musiknya aja.

REPLAYABILITY




Dari segi replayability, ada Challenge mode dengan total 5 elemen level (Air, Kayu, Api, Tanah, dan Logam) yang bisa kalian mainin setelah namatin game ini. Kalo kalian berhasil mencapai skor cukup tinggi di kelima level Challenge mode, maka kalian resmi diangkat sebagai Avatar. Tapi bohong. Hahaha. Kalian ngga bakal jadi Avatar layaknya Aang atau Korra, tapi seengganya kalian bisa dapet salah satu trophy dari ke-14 trophy yang bisa dikumpulin dari game ini.

Seperti biasa artikel trophy guide buat game Entwined bisa kalian baca di Gamexeon nanti.

LONGEVITY



Game Entwined punya durasi gameplay yang cenderung singkat, alias cepet banget tamatnya. Ya, cukup wajar sih untuk game seharga $9.99. Kalo ditotal playtime secara keseluruhan, Entwined bisa ditamatin dan didapetin semua trophynya dalam waktu kurang lebih 20 jam (relatif tergantung skill masing-masing gamer juga).

VERDICT




Untuk tipikal jenis game yang sehari tamat, Entwined cukup lumayan lah buat penggemar game-game musical-rhythm. Harganya cukup murmer dan tersedia untuk tiga platform unggulan Sony (PS3, PS4, dan PSVita). Cuma dengan harga 100 ribuan, kalian bisa mainin di ketiga platform Sony tersebut. Jadi harga segitu udah murah banget kan. Thanks to Sony's Crossbuy system.

Buat para trophy-hunter, kabar buruk buat kalian karena di antara ke-14 trophy yang ada, ngga ada trophy Platinum yang keselip buat kalian koleksi. Kalo kalian nyari trophy Platinum dari game bergenre serupa, coba beli Dyad yang gameplaynya jauh lebih susah dibanding Entwined. Atau kalo kalian pengen kabar gembira, mungkin beli ekstrak kulit manggis bakal lebih membantu.

Singkatnya, Entwined harusnya bisa jadi game indie alternatif yang maksimal dan punya kualitas yang setara dengan game Journey kalo Pixelopus bisa memoles premis tema cerita jadi lebih ciamik. Sayangnya mereka cuma fokus di aspek grafis dan musik aja. Gameplaynya juga terlalu monoton. Mungkin bisa lebih menarik kalo ada level dari sudut pandang sidescrolling juga. Mungkin harga OST digitalnya bisa dijual sedikit lebih murah mengingat dengan harga yang sama, konsumen bisa dapet gamenya untuk 3 platform sekaligus. Dijamin pasti bisa lebih laris. Overall, Entwined cocok dimainin buat gamer yang emang suka dengan genre game musical-rhythm atau yang pengen ngabisin sisa saldo yang ada di wallet akun PSN mereka.

STORY: 6.0
GAMEPLAY: 7.0
GRAPHIC: 8.0
SOUND: 8.0
REPLAYABILITY: 7.0
LONGEVITY: 5.0

VERDICT SCORE: 7.0

Catatan: Review Entwined dimainkan di versi PS3

Ditulis oleh Denny Aryadi pada 18 August 2014 13:00



Berita Terpopuler

comments powered by Disqus