Abyss Odyssey Review

Lagi nyari game yang menantang & seru? Tanggal 15 Juli (NA) lalu Atlus merilis game 2D platformer baru yang cukup keren bernama Abyss Odyssey untuk PC, PS3, dan Xbox 360. Video game yang dikembangin studio ACE team ini mayan menarik buat nambah koleksi kalian terutama yang suka main game bergenre action-platformer. Seperti biasa gue bakal mengupas tuntas game ini dalam artikel GX review dan tunggu artikel tips & trik seputar cara buat ngumpulin trophy & achievement yang ada.

So tanpa perlu basa-basi lagi, langsung aja simak ulasan selengkapnya di paragraf selanjutnya.

STORYLINE




Tenang aja buat baca aspek storyline kali ini tanpa takut spoiler karena gue cuma bakal nulis garis besar sinopsis alur cerita dari game Abyss Odyssey. Game ini mengisahkan tentang petualangan ketiga pahlawan yaitu Katrien, Ghost Monk, dan Pincoya yang merupakan bentuk imajinasi/khayalan seorang Warlock yang tertidur dan mimpi buruknya berubah jadi kenyataan dan jadi sumber kekuatan iblis yang menghantui warga kota Santiago, Chili di abad ke-19. Cuma ada satu cara buat menghentikan mimpi buruk ini, yaitu dengan bertarung ngalahin Warlock di level paling dasar dari mimpi sang Warlock sendiri.

GAMEPLAY




Biarpun punya ending misi yang jelas, tapi aslinya game ini sifatnya endless alias hampir ngga batesnya. Gameplaynya sendiri aslinya sederhana banget yaitu cuma berkelana ke level mimpi terdalam dari sang Warlock dan ngalahin Warlock itu sendiri di level terakhir. Mungkin kedengerannya monoton, tapi jangan salah. Game 2D action-platformer ini aslinya hardcore banget. Ngga ada yang namanya pilihan tingkat kesulitan, karena semua tingkat kesulitan mulai dari paling gampang (Easy) sampe yang susah (Hard) bakal ada di tiap level mimpi sang Warlock. Indikasi tingkat kesulitan level bisa lo lihat di map yang berwujud mirip lentera batu lampu taman di deket tiap gerbang sebelum memasuki level mimpi yang baru.

Takut ngga bakal nyampe ke level terakhir karena mati di level Hard di tengah jalan? Tenang aja. Biarpun musuh-musuh di level Hard yang kadang suka main keroyokan emang rada susah dikalahin, ada beberapa fitur game yang bakal mendukung petualangan kalian menyelami level demi level dari mimpi sang Warlock.



Unsur RPG seperti leveling dan upgrade skill & abilities dari ketiga protagonis sangat membantu disini. Bertambah level berarti juga bertambah pula kekuatan protagonis kita. Selain itu banyak penjual item yang tersebar di hampir setiap checkpoint yang ada dalam game. Mau upgrade senjata, aksesoris magis, sampe item-item kuratif seperti health potion atau antidote bikin petualangan kalian lebih terjamin meskipun ngga sampe 100% aman. Hehe.

Masing-masing protagonis punya 3 slot skill yang berbeda, dan dari tiap skill masih dibagi jadi 3 kategori skill dasar yang bisa diupgrade lagi, seperti diantaranya: Damage, Mana, dan Defense. Ketiga slot ini bisa diupgrade maupun downgrade sesuai kebutuhan dan taktik serangan dalam melawan musuh nantinya. Ada juga slot buat Special Cancels yang bisa bikin karakter kalian ngeluarin jurus spesial tanpa jeda demi menghindari interupsi akibat kena serangan lawan. Tapi sayangnya sifat upgrade Special Cancels ini permanen dan ngga bisa didowngrade seperti ketika upgrade jenis skill yang lain. Ngumpulin Skill Pointnya buat upgrade yang susah banget cuy!

Biarpun menurut pernyataan staff Ace team di media, Abyss Odyssey diklaim sebagai game yang punya gameplay pertempuran yang kompleks, sayangnya kerumitan sistem pertarungan ini ngga didukung dengan gerakan karakter yang lincah dan luwes. Ada kalanya karakter ngga bisa segera berbalik badan secara otomatis buat menyerang musuh yang berada di belakangnya begitu dia menghindari serangan lawan dengan lompatan ataupun berputar menghindar dengan menekan tombol L1/R1. Ini berakibat karakter kita jadi banyak punya celah kosong buat diserang lawan dengan gampang. Disinilah peran upgrade Special Cancels banyak berguna. Selain kita bisa ngeluarin jurus spesial secara berentetan hampir tanpa jeda (max. 3 kali), jemari juga kudu lihai mencet tombol dodge buat menghindari resiko kena serangan lawan.

Ada fitur menarik lain dari game Abyss Odyssey yang bisa menolong kita banget buat bertahan di tiap level mimpi sang Warlock. Ketika meteran Mana protagonis kita udah maksimal, mereka bisa ngeluarin jurus pamungkas buat ngalahin baik musuh cemen maupun mini boss dan karakter kita bisa nyerap jiwa dari musuh yang udah dikalahin buat dipinjem wujudnya. Yup, karakter kita bisa berubah wujud sesuai dengan wujud dari jiwa makhluk yang dia ambil. Perubahan wujud ini bisa diakses di slot inventory karakter. Kalo lo beruntung, ada juga kok penjual yang punya wujud dari jiwa makhluk-makhluk ini buat lo beli.

Serunya ketika lo berubah wujud jadi makhluk lain adalah, lo ngga hanya bisa pake jurus-jurus yang dimiliki makhluk tersebut, tapi juga status Health Points (HP) diitung terpisah dari HP wujud karakter utama. Dengan kata lain ketika lo mati saat dalam wujud makhluk lain, lo ngga langsung mati tapi secara otomatis bakal berubah ke wujud semula dengan sisa HP terakhir yang lo miliki saat dalam wujud asli. Dan kalo lo masih mati lagi, lo bakal berubah jadi tentara manusia kok. Nantinya karakter utama masih punya kesempatan buat diidupin lagi di checkpoint terdekat. Tapi inget, kemampuan karakter tentara manusia ini terbatas dan bakal sangat riskan kalah terlebih sama lawan yang ada di level Hard. So, buruan aja cari checkpoint terdekat sebelum game over karena game ini punya kekurangan ngga bisa nge-save di tengah jalan. Kalian cuma bisa nge-save di checkpoint tertentu yang cuma bisa diakses kalo punya item Camp Token langka yang bisa ditemuin dari peti harta karun ato beli dari pedagang. Kalo terlanjur mati dan sisa checkpoint abis, ya terpaksa ngulang dari level awal. Untungnya stats, item, dan duit ngga ikut ngulang. Haha!

Kelebihan Abyss Odyssey adalah setiap levelnya ngga pernah sama. Seiring karakter kita naik level dan kita berhasil namatin game berulang kali, mulai dari musuh, jenis dan lokasi item, kecerdasan AI, sampe wujud final boss Warlock bakal berubah. Pastinya gameplay jadi makin menantang.



Di pertengahan gameplay gue sempet nemu bug dimana karakter ngga bisa jalan maju mundur dan terpaksa gue menempuh sekitar 6 level dengan manfaatin tombol dodge buat bergerak menelusuri tiap level. Untung bugnya udah ilang sebelum ketemu final boss Warlock. Ngga kebayang kan ngelawan serangan brutal boss cuma dengan gerakan menghindar yang terbatas? Semoga bug ini bisa segera diperbaiki di update patch mendatang.

Game ini juga mendukung fitur multiplayer (offline & online) buat lo yang ngga gitu jago melewati level-level hardcore dan butuh temen main. Tapi tetep kudu ati-ati soalnya lo bisa nyerang temen sendiri kalo ngga cermat, alias ada fitur mandatory friendly-fire dari developer. Kabarnya sih fitur ini bakal diupdate supaya bisa dimatiin via update patch terbaru. Yah kita tunggu aja nanti.

GRAPHIC




Untuk game multiplatform, kualitas grafisnya terbilang standar baik dari desain 3D karakter maupun environment-nya meski ditenagai dengan Unreal Engine. Satu-satunya tampilan menarik dari game ini adalah 2D artwork yang bisa lo lihat ketika karakter-karakter utama sedang berdialog.

Katrien dengan kulitnya yang putih mulus, Ghost Monk yang misterius tapi tetep keren, dan penampilan Pincoya yang polos dan hampir bikin batal puasa, jadi daya tarik aspek grafis game ini. Sisanya sih standar.

SOUND




Aransemen musiknya sih cukup bagus, tapi sayangnya kurang konstan. Di awal permainan, aransemen musik bernuansa Art Nouveau gothic yang menggebu-gebu bikin semangat membara, mendadak diganti latar musik yang lebih kelam dan suram seiring makin dalemnya kita menjelajah level mimpi sang Warlock. Dan hal ini terus berlanjut ketika kita memulai permainan baru dengan karakter yang lain. Gregetnya cuma di awal. Tapi aransemen musik suramnya cukup sukses bikin gue makin deg-degan ketika meteran HP udah menipis dan gue bermain sebagai tentara manusia di level Hard. Berasa tinggal menunggu ajal disambit arit oleh Soul Reaper dan kudu ngulang dari level awal karena game over.

REPLAYABILITY




Seperti yang gue bilang sebelumnya, kelebihan game ini ada di sistem world randomization di setiap levelnya. Segala sesuatunya kerasa beda dan ngga pernah sama. Selain itu tingkat kesulitan juga terus meningkat dan bikin kita makin tertantang buat namatin gamenya lagi dan lagi. Disamping itu juga ada trophy/achievement yang menanti kita buat dikumpulin. So ngga ada salahnya buat ngga mencoba mainin game ini untuk kedua kali, ketiga kali, dan seterusnya sampe standar bates level eneg kalian sendiri. Haha! Main co-op offline maupun online juga seru loh!

LONGEVITY



Aslinya dalam sekali main dari awal sampe ngalahin final boss ngga terlalu banyak makan waktu lama. Kurang lebih 3-4 jam kalian udah bisa namatin game ini satu kali. Yah, kecepatan bermain ini juga tergantung dari keberuntungan dan skill main kalian masing-masing sih. Sistem world randomization yang bikin game ini selalu dinamis dan ngga pernah sama turut berpengaruh di mudah atau engga-nya petualangan kalian nantinya. Untuk ngumpulin keseluruhan trophy/achievementnya sendiri butuh waktu kurang lebih +5 jam (tergantung dari keberuntungan dan skill). Game murah yang cukup worthed lah buat dimainin baik sendiri maupun rame-rame.

VERDICT




Singkatnya, Abyss Odyssey lebih mengincar gamer hardcore khusus 2D platformer yang emang suka tantangan yang beda dan terus meningkat dari setiap levelnya. Mungkin buat yang ngga kuat mental, game ini bisa sering-sering bikin makan ati mirip Rayman kalo sering kalah mulu. Hehe.

Banyak elemen-elemen game yang masih bisa dieksplorasi lebih jauh dan dikumpulin. Mayan susah loh buat namatin gamenya sambil ngumpulin ketiga karakter sampe lengkap. Tapi pengalaman bermain yang dijanjiin worth banget kok, terlebih ketika Pincoya berhasil ter-unlock dengan polosnya di layar pemilihan karakter utama. Hehehe.

So, tunggu apalagi terutama buat lo para 2D platformer hardcore gamer. Kapan lagi ada game keren multiplatform murah tapi ngga murahan buat lo mainin sendiri maupun rame-rame? Kalo kata GX sih, recommended lah. B)

STORY: 6.0
GAMEPLAY: 8.0
GRAPHIC: 8.0
SOUND: 7.0
REPLAYABILITY: 8.0
LONGEVITY: 7.0

VERDICT SCORE: 7.0

Catatan: Review Abyss Odyssey dimainkan di versi PS3

Ditulis oleh Denny Aryadi pada 21 July 2014 09:00



Berita Terpopuler

comments powered by Disqus