Membuat Game Khusus Perempuan Merupakan Ide Buruk

Gimana reaksi kalian pertama kali begitu baca artikel dengan judul di atas? Mungkin sebagian pembaca (terutama para perempuan) bakal kaget dan berpikir bahwa artikel ini bakal menyudutkan posisi perempuan di ranah dunia gaming. Hey ladies, tahan emosi kalian. Jangan berprasangka buruk dulu. Dinginkan hati dan kepala kalian, ambil nafas perlahan, dan begitu emosi kalian udah tenang kalian boleh lanjut ke paragraf berikutnya. :p

Dulu Gamexeon pernah bahas isu tentang diskriminasi gamer perempuan di dunia gaming. Gamer cewek dinilai sebagai anomali yang eksis di dunia gaming. Ada yang nganggep cewek yang bener-bener suka ngegame merupakan benda langka di dunia permainan yang mayoritas didominasi kaum Adam ini. Tapi ada juga sebagian yang nganggep cewek yang ngaku gamer cuma pura-pura suka ngegame demi merebut perhatian para gamer cowok. Benerkah begitu? Pertanyaan yang cuma bisa dijawab oleh kalian sendiri.

Dari artikel yang gue sebut sebelumnya juga nyebutin beberapa contoh diskriminasi yang menjurus ke arah pelecehan yang menimpa kalangan cewek yang juga suka ngegame. Banyak pengunjung cewek baik dari kalangan umum maupun jurnalis yang dateng ke ajang video game bergengsi, dianggep ngga beda dari "booth babes" alias cewek SPG cakep yang eksis demi menarik perhatian para pengunjung cowok. Beberapa di antaranya bahkan juga sempet mengalami pelecehan seksual dari pengunjung lawan jenisnya. Kalo kita renungin lebih dalem lagi, pengklasifikasian dengan nyebut cewek yang doyan ngegame sebagai cewek gamer juga bisa dibilang merupakan salah satu bentuk diskriminasi.



Biarpun dunia rame mengelu-elukan soal emansipasi pria dan wanita, yang namanya seksisme akan selalu ada. Ngga cuma di dunia gaming, tapi juga di berbagai bidang dimana kedudukan perempuan masih dianggep lebih rendah dibanding laki-laki.

Hal yang serupa juga terjadi di kalangan developer dimana secara ngga sadar unsur seksisme muncul di ide rancangan game mereka. Dengan dobrakan untuk merambah pasar konsumen gamer diluar gender laki-laki, para developer bersaing ketat ngembangin video game yang bernuansa "girly" abis. Tapi mereka bingung, genre apa yang cocok buat dimainin buat kaum perempuan. Mungkin ini yang ada di benak developer waktu pertama kali bikin game buat pasar gamer cewek dulu.

Gamer cowok suka main game bola, balapan, dan game-game bernuansa maskulin lainnya. Cewek kan suka dandan, ngegosip, ngobrolin hal-hal yang berbau fashion. Kenapa kita ngga bikin game yang feminim aja?


Merupakan hal yang lumrah sih kalo developer pernah berpikir demikian. Bukannya bermaksud nentuin standar ganda disini, tapi apa pemikiran itu udah tepat? Gamer cowok bisa ngelampiasin hasrat dan cita-cita mereka ke dalam game dengan genre kesukaannya. Mau jadi pembalap profesional? Gamer cowok bisa mengasah kemampuannya dengan main game driving simulator. Punya cita-cita jadi pahlawan yang nyelametin tuan putri dari sekapan monster? Main aja Super Mario Bros. Tapi gimana dengan kaum perempuan? Apa mereka cuma bisa nyalurin hasrat dan cita-cita yang sama kerennya dengan main game-game feminim seperti seri video game Barbie misalnya?

Seperti yang pernah gue bahas dalam tiap seri artikel Gamification, video game merupakan ragam bentuk simulasi kejadian-kejadian yang dialami dalam kehidupan manusia yang dipresentasikan baik dengan unsur fakta maupun fiksi. Dengan kata lain video game juga bisa diartikan sebagai imajinasi mimpi-mimpi besar yang ada di benak umat manusia. Kalo cowok bisa main game dengan karakter berbudi mulia mengemban tugas nyelametin umat manusia dan alam semesta, kenapa cewek cuma bisa main game yang isinya benerin make up semata? Kenapa cakrawala gaming mereka harus begitu sangat terbatas?

Sejarah dipenuhi wanita-wanita perkasa yang punya pencapaian mulia. Kenapa ngga menjelajah ruang angkasa bareng Sally Ride? Kenapa ngga memperjuangkan pendidikan kaum pribumi bareng
? Kenapa temanya kudu dibatasi soal make-up, baju, dan hal-hal stereotip cewek lainnya?



Video game bukan soal apa yang cocok dengan kepribadian gamernya. Menurut gue, ide "Game untuk cewek" ngga lebih dari bentuk baru sebuah seksisme. Lagipula dari segi marketing, ide tersebut merupakan bencana besar bagi developer dan publisher. Dengan ngasih label sebuah game "Eksklusif buat gamer cewek" bukannya memperkuat potensi pasar tapi justru memotong setengah potensi pasar. Coba bayangin kalo game seperti The Sims yang seringkali dikaitkan mirip game rumah-rumahan anak cewek bener-bener dikasih label game eksklusif buat cewek. Apa bakal ada gamer cowok yang mau main The Sims kalo udah terlanjur dicap game cewek? Untung kenyataannya ngga demikian.

Banyak game gender-netral bertebaran diluar sana yang bisa dicontoh. Sim City, Portal, Civilization, Rayman, bahkan sampe game MMORPG yang penuh aksi berantem juga populer dimainin gamer cowok maupun cewek. Genre-genre game gender-netral di atas cuma baru secuil contoh aja. Gue yakin di masa depan bakal banyak game bergenre unik dan lebih bervariasi yang bisa dimainin sama gamer tanpa memandang jenis kelaminnya.

Seorang netizen perempuan yang kebetulan juga suka ngegame pernah bilang ke gue:




So, kalo bisa bikin game buat semua orang, kenapa harus bikin game eksklusif buat cowok atau cewek aja? ;)

Bonus Wallpaper


1920x1080

image: objection.mrdictionary.net

Ditulis oleh Denny Aryadi pada 09 March 2014 09:00



Berita Terpopuler

comments powered by Disqus